Sah! UU Sapu Jagat itu Bernomor 11

Dering24

Dering24

NASIONALNews

Sah! UU Sapu Jagat itu Bernomor 11

DERING24.COM JAKARTA – Sah sudah. Presiden Joko Widodo dan Menteri Hukum dan HAM (Menkumham) Yasonna Laoly, meneken Undang-Undang (UU) Cipta Kerja pada 2 November 2020. Omnibus law atau UU sapu jagat itu diundangkan sebagai UU Nomor 11 Tahun 2020.

Setelah ditandatangani Presiden pada Senin (2/11/2020) siang, Kementerian Sekretaris Negara melalui Deputi Bidang Hukum dan Perundang-undangan meminta agar UU tersebut dapat diundangkan dalam Lembaran Negara RI dan Tambahan Lembaran Negara RI.

Merespons permintaan itu, tepat pada pukul 21.40 WIB di hari yang sama, UU ini kemudian ditandatangani Menkumham Yasonna Laoly dan masuk dalam Lembaran Negara RI Tahun 2020 Nomor 245 dan Tambahan Lembaran Negara Tahun 2020 Nomor 6673.

Adapun salinan UU Cipta Kerja sudah diunggah di situs resmi Jaringan Dokumentasi dan Informasi Hukum (JDIH) Kemensetneg dan bisa diakses langsung oleh publik. Dengan demikian, seluruh ketentuan dalam UU yang terdiri dari 1.187 halaman sebagaimana diunggah di situs resmi Kemensetneg tersebut resmi berlaku sejak 2 November 2020.

Menkumham pun menyebut UU Cipta Kerja sebagai lompatan besar dalam sejarah hukum Indonesia dan menjadi terobosan kreatif untuk memajukan bangsa. Terlepas dari berbagai dinamika yang terjadi, menurutnya, UU sapu jagat ini sangat reformatif dan fenomenal karena pertama kalinya Indonesia menggunakan metode omnibus law secara komprehensif untuk sebuah UU.

“Kita boleh berbeda pendapat, tapi bagi saya ini adalah sebuah lompatan besar dan terobosan kreatif untuk memajukan bangsa. Hal ini hanya mungkin terjadi karena determinasi yang kuat dari seorang Presiden dengan visi yang melihat jauh ke depan, serta didukung oleh pimpinan dan anggota DPR, termasuk oleh banyak pemangku kepentingan lain,” tutur Menkumham dalam akun Instagram pribadinya, Selasa (3/11/2020).

Lebih lanjut ia juga meyakini bahwa UU Cipta Kerja dapat memberi dampak positif bagi pertumbuhan ekonomi dan peraturan perundang-undangan Indonesia. Pasalnya, UU ini dirancang dapat mentransformasi ekonomi dan meningkatkan pertumbuhan ekonomi nasional yang pada gilirannya juga akan menciptakan lapangan kerja yang banyak.

“UU Cipta Kerja memangkas tumpang tinding regulasi, birokrasi perizinan yang ruwet serta menghilangkan potensi korupsi perizinan, menciptakan kemudahan berusaha bagi usaha mikro, UMKM, koperasi, serta meningkatkan investasi padat karya dan padat modal, juga menciptakan kepastian hukum berusaha,” jelas Menkumham.

Urgensi UU Cipta Kerja

Pemerintah berkeyakinan bahwa melalui UU Cipta Kerja ini, jutaan pekerja dapat memperbaiki kehidupannya dan juga penghidupan bagi keluarga mereka. Namun demikian, apabila masih ada yang merasa tidak puas terhadap UU ini, Presiden mempersilakan untuk mengajukan uji materi atau judicial review ke Mahkamah Konstitusi (MK).

Dalam UU Omnibus Law ini terdapat sebelas klaster. Secara umum, tiap klaster bertujuan untuk melakukan reformasi struktural dan mempercepat transformasi ekonomi.

Klaster tersebut antara lain peningkatan ekosistem investasi dan kegiatan berusaha; ketenagakerjaan; kemudahan, pelindungan, dan pemberdayaan koperasi, usaha mikro, kecil, dan menengah; kemudahan berusaha; dukungan riset dan inovasi; kebijakan fiskal nasional; pengadaan tanah; kawasan ekonomi; percepatan penyelenggaraan perumahan; investasi pemerintah pusat dan kemudahan proyek strategis nasional; serta administrasi pemerintahan.

Menurut Presiden, setidaknya ada tiga alasan mengapa Indonesia membutuhkan UU Cipta Kerja. Pertama, setiap tahun ada sekitar 2,9 juta penduduk usia kerja baru sehingga kebutuhan atas lapangan kerja sangat mendesak.

Apalagi di tengah pandemi Covid-19 seperti sekarang, terdapat kurang lebih 6,9 juta pengangguran dan 3,5 juta pekerja yang terdampak. Mereka membutuhkan adanya penciptaan lapangan kerja baru, khususnya di sektor padat karya.

Kedua, UU Cipta Kerja akan memudahkan masyarakat, khususnya Usaha Mikro Kecil (UMK), untuk membuka usaha baru. Regulasi yang tumpang tindih dan prosedur yang rumit yang menghambat, dipangkas.

Misalnya, perizinan usaha untuk UMK tidak diperlukan lagi dan hanya pendaftaran saja. Kemudian pembentukan Perseroan Terbatas (PT) juga dipermudah di mana tidak ada lagi pembatasan modal minimum.

Lalu pembentukan koperasi juga dipermudah. Dengan hanya sembilan orang saja nantinya koperasi sudah bisa dibentuk sehingga diharapkan akan semakin banyak koperasi-koperasi di Tanah Air.

Belum lagi UMK yang bergerak di sektor makanan dan minuman sertifikasi halalnya akan dibiayai pemerintah alias gratis. Pun izin kapal nelayan penangkap ikan nantinya hanya ke unit kerja Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) saja. Sebelumnya, harus mengajukan juga ke instansi-instansi lainnya.

Sementara alasan ketiga adalah UU Cipta Kerja akan mendukung upaya pencegahan dan pemberantasan korupsi. Ini jelas, tegas Presiden, karena dengan menyederhanakan, memotong, dan mengintegrasikan ke dalam sistem perizinan secara elektronik dapat menghilangkan pungutan liar (pungli).

Aturan Turunan

Setelah diundangkan, maka akan ada waktu paling lama tiga bulan bagi pemerintah sejak 2 November 2020 untuk menyusun aturan turunannya, yakni Peraturan Pemerintah (PP) dan Peraturan Presiden (Perpres). Menurut Kepala Negara, diperkirakan akan ada banyak sekali aturan turunan dari UU sapu jagat itu.

“Jadi, setelah ini akan muncul PP dan Perpres yang akan kita selesaikan paling lambat tiga bulan setelah diundangkan. Kita pemerintah membuka dan mengundang masukan-masukan dari masyarakat. Dan masih terbuka usulan-usulan dan masukan dari daerah-daerah,” kata Presiden dalam keterangan pers di Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, 9 Oktober 2020.

Maka itu, saat ini sejumlah kementerian sudah mulai bergerak cepat untuk menyiapkan Rancangan Peraturan Pemerintah (RPP). Salah satunya adalah Kementerian Agraria dan Tata Ruang/Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) yang tengah merampungkan lima RPP sebagai aturan pelaksana dari UU Cipta Kerja.

Dilansir ANTARA, 16 Oktober 2020, Menteri ATR/Kepala BPN Sofyan A Djalil mengatakan bahwa pihaknya akan mengundang sejumlah pihak untuk memberikan aspirasi terkait dengan penyusunan RPP tersebut.

Kelima RPP yang dimaksud adalah RPP tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang, RPP tentang Bank Tanah, RPP tentang Pemberian Hak Atas Tanah, RPP tentang Penyelenggaraan Pengadaan Tanah untuk Kepentingan Umum, serta RPP tentang Kawasan dan Tanah Telantar. Kelimanya ditargetkan rampung paling tidak 1,5 bulan, meski UU memungkinkan paling lambat 3 bulan.

Menyinggung soal bank tanah, Menteri Sofyan menegaskan bahwa RPP ini akan melengkapi fungsi Kementerian ATR/BPN yang tidak hanya sebagai land regulator, tetapi juga land manager atau pengelola tanah. Melalui institusi bank tanah, Kementerian ATR/BPN dapat mengambil alih tanah-tanah telantar dan tak bertuan untuk kepentingan masyarakat, seperti perumahan, taman, dan fasilitas umum.

Selain itu, UU Cipta Kerja juga akan memberikan penguatan pada hak pengelolaan (HPL). Selama ini, tanah yang dimiliki oleh pemerintah daerah diberikan hak pakai dan tidak bisa digunakan untuk kepentingan yang lebih produktif.

Menurut Presiden sendiri, bank tanah ini diperlukan untuk menjamin kepentingan umum, kepentingan sosial, kepentingan pembangunan nasional, pemerataan ekonomi, konsolidasi lahan, serta reforma agraria.

Tidak hanya Kementerian ATR/BPN, Kementerian Ketenagakerjaan (Kemenaker) pun tengah mempersiapkan RPP sebagai aturan turunan dari UU Cipta Kerja klaster ketenagakerjaan. Menurut Menaker Ida Fauziyah, pihaknya akan melibatkan berbagai pemangku kepentingan di sektor ketenagakerjaan, termasuk serikat pekerja/buruh serta pengusaha.

Adapun RPP yang sedang disiapkan ada empat, yakni RPP tentang Pengupahan, RPP tentang Tenaga Kerja Asing, RPP tentang Penyelenggaraan Ketenagakerjaan, dan RPP tentang Jaminan Kehilangan Pekerjaan.

Dalam penyusunannya, Menaker Ida Fauziyah mengatakan bahwa pihaknya telah mematangkan konsep di internal kementeriannya dan sudah berkoordinasi dengan kementerian/lembaga terkait. Selain itu, sosialisasi dengan pemerintah daerah lewat Dinas Ketenagakerjaan di seluruh Indonesia juga sudah dan akan terus dilakukan.

“Karena mereka merupakan ujung tombak informasi dan pelayanan di akar rumput,” ujar Menaker Ida.q (Ip)

Comment here