Nikmati Musim Libur di Tol Layang

Dering24

Dering24

EKONOMINASIONAL

Nikmati Musim Libur di Tol Layang

TOL LAYANG JAPEK II BEROPERASI

DERING24.COM, Jakarta – Jelang perayaan Natal 2019 dan Tahun Baru 2020 (Nataru) yang tinggal menghitung hari, Kementerian Perhubungan  melakukan semua tahapan persiapan, mulai sarana prasarana, posko, hingga sumber daya manusia, tidak terkecuali moda darat dan penyeberangan.

Direktur Jenderal Perhubungan Darat (Dirjen Hubdat) Kementerian Perhubungan (Kemenhub) Budi Setiyadi, pihaknya telah melakukan rampcheck pada bus pariwisata dan kapal penyeberangan/kapal Ro-Ro. “Rampcheck ini sudah kita lakukan baik untuk bus maupun kapal penyeberangan. Untuk bus, kesiapan sarananya sebanyak 50.317 unit (total), dan kapal Ro-Ro 228 unit. Sementara kesiapan prasarana terminal sebanyak 48 Terminal Tipe A di 15 Provinsi yang akan menjadi fokus perhatian kita adalah daerah – daerah yang banyak merayakan Natal dan Tahun Baru, juga 11 lintas SDP,” ujar Dirjen Budi.

Lebih lanjut lagi, Dirjen Budi mengungkapkan, jumlah kendaraan yang telah dilakukan rampcheck oleh Ditjen Hubdat sebanyak 13.883 unit (92 persen) dari 15.000 unit bus pariwisata. Dari jumlah kendaraan yang sudah dilakukan rampcheck tersebut, sebanyak 5.412 unit (38 persen), dan yang diizinkan operasional sebanyak 8.471 unit (61 persen).

“Kenapa 15.000 bus pariwisata saja? Karena untuk bus yang reguler sudah dilakukan rampcheck pada tiap saat masuk ke terminal. Di tahun ini kita harapkan juga ada rampcheck mandiri dilakukan oleh operator sendiri supaya ada tanggung jawab dari operator untuk menyiapkan kendaraan dengan baik,” kata Dirjen Budi.

Sementara itu untuk Angkutan Penyeberangan, Ditjen Hubdat menyiapkan Contingency Plan berupa :
1. Penyediaan tugboat guna antisipasi cuaca buruk dan lain-lain;
2. Manajemen operasional lalu lintas terkait pelayanan dan e-ticketing, serta pengendalian kecelakaan lalu lintas;
3. Menetapkan satu komando pada setiap sektor operasional, untuk menghindari perbedaan pandangan dan penetapan pengambilan keputusan;
4. Penyediaan sarana kapal penyeberangan untuk ekstra trip jika terjadi penumpukan penumpang, dan kendaraan di Pelabuhan Penyeberangan;
5. Himbauan kepada pengguna jasa penyeberangan untuk penyeberangan di siang hari, mengingat kepadatan cenderung terjadi di malam hari.

Sementara dari sisi infrastruktur, jalan tol Trans Sumatera saat ini sudah terhubung dari Lampung sampai dengan Palembang.

“Dari Kayu Agung sampai Palembang jalan tolnya masih fungsional. Ini jadi perhatian Menhub untuk melihat kesiapan BBM dari Pertamina, juga rest area dari Lampung sampai Palembang. Infrastruktur tersebut akan memberikan stimulus masyarakat melakukan perjalanan ke Jawa dan sebaliknya. Potensi peningkatan penyeberangan di Merak-Bakauheni akan cukup banyak, sementara kita punya dermaga hanya 6, karena dermaga 4 sedang dalam perbaikan,” ujarnya.

Disamping itu, Dirjen Budi juga mengimbau segenap jajarannya maupun petugas Dinas Perhubungan di daerah untuk mulai turun ke lapangan guna mempersiapkan Penyelenggaraan Angkutan Nataru pada 19 Desember sampai 4 Januari 2020 mendatang. “Kita harapkan insan Perhubungan tingkat pusat maupun daerah bersama dengan pihak Kepolisian akan aktif turun ke lapangan terutama di lokasi yang rawan.”

Tol Jakarta-Cikampek II Elevated Aktif Beroperasi

Sementara terkait Jakarta-Cikampek II Elevated Tol telah aktif beroperasi mulai Minggu (15/12) kemarin. Berdasarkan hasil pantauan kemarin, sudah mulai banyak masyarakat yang menjajal Tol Elevated.

“Dari siang sampai malam terjadi peningkatan pergerakan, terutama dari Bandung – Jakarta, artinya masyarakat secara bertahap mulai merasa terbantu. Rata-rata jalur Jakarta-Cikampek ada 20 kendaraan per menit, Cikampek – Jakarta puncaknya 40 kendaraan per menit. Dari sisi keselamatan diharapkan ada perbaikan dari jasa Marga yakni water barrier dan concrete barrier. Selain itu ada marka lama yang seharusnya segera dihapus agar tidak tumpang tindih dengan marka baru di area menuju Akses Masuk Jalan Tol Japek Elevated di KM 10,” katanya.

Dirjen Budi menambahkan, posisi Rambu Pendahulu Petunjuk Jurusan (RPPJ) agar diatur supaya lebih jelas terbaca oleh pengemudi, dan ia juga meminta agar disediakan juga RPPJ yang disertai lampu (neon box) agar terbaca dengan jelas di malam hari. Dari sisi kecepatan, menurutnya masyarakat sudah sesuai yakni dengan 60-80 Km.

“Saran saya harus ada sosialisasi mengenai akses masuk ke Tol Japek Elevated yang di Jatiasih dan Rorotan, karena sebagian orang masih mengira akses masuk hanya dari Cikunir (Km 10),” ujar Dirjen Budi.

Comment here